May 10, 2014

Biografi Riwayat Hidup Mary Tudor | Totaruh Blog

http://ift.tt/1oDB4cP



Biografi Riwayat Hidup Mary Tudor - Mary Tudor berkuasa sebagai Ratu Inggris dari 1553 sampai kematiannya pada tahun 1558. Dia mungkin paling dikenang karena mencoba untuk mengembalikan iman Katolik ke Inggris melalui serangkaian pernyataan dan hukuman brutal untuk bidah. Selama pemerintahannya, ia juga berhasil kehilangan kendali dari Calais dalam perang naas dengan Perancis. Setelah kematiannya, ia digantikan oleh setengah-kakaknya, Elizabeth.

Mary lahir pada tahun 1516 dari Henry VIII dengan istri pertamanya, Catherine of Aragon. Sementara raja kecewa pada kelahiran putri, ia berasumsi bahwa ia akan ayah anak untuk mengambil tahta Inggris di beberapa titik, jadi itu tidak mungkin bahwa Mary akan pernah mengambil tahta Inggris. Di masa mudanya, Maria menerima manfaat dari pendidikan yang sangat baik, menjadi seorang musisi berbakat serta wanita dapat membaca, berbicara dan menulis dalam berbagai bahasa. Sayangnya untuk Mary, bagaimanapun, ia jatuh dari nikmat ketika ayahnya bercerai Catherine of Aragon mendukung Anne Boleyn.


Mary Tudor dinyatakan tidak sah, karena pernikahan yang baru, dan dia dibuang dari pengadilan. Seperti ayahnya menikah dan bercerai atau dipenggal serangkaian istri, nasib Mary pasang surut, hingga lahirnya Edward, yang dinyatakan penerus sah tahta Inggris. Namun Edward VI hidupnya singkat; ia meninggal pada tahun 1553 karena tuberkulosis, dan pengikut Lady Jane Grey, berusaha untuk memberitakan ratunya, terang-terangan mengabaikan Mary Tudor hak takhta. Jane memerintah selama sembilan hari sebelum Mary Tudor berhasil menggulingkan dia, mengambil alih tahta. [ Baca juga : Biografi Cipto Junaedy]


Selama pemerintahannya, Mary Tudor berusaha untuk memimpin Inggris dari iman Protestan, mendorong orang-orang Inggris untuk kembali ke Katolik dan menikah Phillip II dari Spanyol untuk mempererat aliansi dengan komunitas Katolik. Kedua tindakan ini bertemu dengan oposisi yang cukup besar dari masyarakat Protestan, dan pemerintahan Mary ditandai dengan pemberontakan dan pemberontakan kecil, banyak yang kejam ditindas.


Mary I kemudian dikenal sebagai "Bloody Mary," berkat percobaannya untuk menghilangkan Protestan di Inggris. Dia membakar setidaknya 300 bidat di tiang, termasuk beberapa anggota terkemuka dari komunitas Protestan, dan mempelopori upaya untuk mengusir bidah dan non-Katolik. Upaya ini kemudian dikenal sebagai Marian Penganiayaan di antara komunitas Protestan.


Sikap Katolik dan pro-Spanyol Mary dibuat tidak populer nya dengan banyak orang di Inggris, dan ini dipasangkan dengan pernikahan bahagia mengarah ke kehidupan yang tidak diragukan lagi tidak sangat menyenangkan. Meskipun Mary Tudor dan Phillip II awalnya bergaul dengan baik, kegagalannya untuk menghasilkan ahli waris menyebabkan gesekan, seperti yang dilakukan penolakan teguh DPR untuk menyatakan Phillip raja. Dia akhirnya akhirnya kembali ke Spanyol, meninggalkan Mary I untuk berusaha untuk menahan sendiri di Inggris, di mana ia akhirnya menjadi sakit dan meninggal. Penyakit yang menyebabkan kematian Mary tidak diketahui, meskipun dia diganggu oleh sakit perut dan kehilangan penglihatannya, menyebabkan beberapa sejarawan untuk mencurigai bahwa ia memiliki tumor.







Source http://ift.tt/1oDB4t5

No comments:

Post a Comment

SLAWI.net | Powered by Blogger